BITTER OR BETTER?

Tuesday, May 29, 2012



Beberapa hari ini, gw lagi sering banget denger orang-orang sekitar gw ngeluh. Yang merasa gendut lah, yang kurang tinggi lah, yang kurang cantik, kurang macho, kurang kaya, kurang.. kurang.. kurang.. Banyak.

Sejujurnya, gw juga pernah ngerasain hal yang sama, merasa nggak puas sama kondisi diri sendiri. Gw pernah minder karena badan gw pendek, pipi gw tembem, gw dari dulu jadi korban per-bully-an cabang cubit pipi plus selalu dikatain anak kecil. Awalnya gw biasa aja, lama-lama gw bete juga kali dikatain gitu. Helo, gw mau juga tumbuh menjadi wanita dewasa yang kalo jalan rambutnya berkibar-kibar ketiup angin tapi nggak kusut! *berasa iklan sanslik*

Tapi apa daya, salah potong poni atau potong rambut kependekan dikit aja, orang-orang langsung bilang : "BOCAAAAAHH". Iseng pengen pake rok sama tas ransel warna-warna lucu, langsung dikomentarin : lho, kok nggak pake seragam hari ini? Cepet berangkat, hari Senin jangan telat upacara!


*nyekek leher pake tangan Iko Uwais* -- minta ekstra eyus-eyus.

Kayaknya udah trademark gw, badan kebocah-bocahan. Mau berusaha sedewasa apa juga, nggak ada yang percaya kalo umur gw udah dua *beep* *beep* (sori, sensor otomatis, nggak bisa gw matiin). Kebetulan, di rumah badan gw juga yang paling kecil. Ade gw baru lulus SD tapi udah lebih tinggi dari gw. Gw sih hepi-hepi aja, paling nggak ada yang gendongin kalo lagi males jalan fufufufufu. Yaudahlah ya.

Gw juga jadi inget saat gw masih SMA. Gw punya temen cewe, tinggi, putih, langsing, cantik, pinter dan dia salah satu finalis putri something lah saat itu. Pokoknya di mata gw, she's almost perfect. Gw lumayan deket sama dia dan sering cerita-cerita walaupun kita nggak satu kelas. Sampai saatnya obrolan kita kayak gini:

Dia : Ven, gw iri sama lo. Lo lucu, imut, cowo-cowo pasti suka sama lo.
Gw : *shock* Hahh??!! Kenapa gitu lo ngomong gitu?
Dia : Badan gw ketinggian, Ven. Susah kalo cari cowo. Rata-rata cowo lebih pendek dari gw. Dan menurut gw, cowok tinggi tuh sukanya yang kecil-kecil kayak lo.
Gw : *ngakak sengakak-ngakaknya* Ya ampuuunn.. Gila aja cewe kayak lo bisa ngomong kayak gitu. Gw malah pengen bisa tinggi, gw ngerasa gw kependekan hahahaha

Kira-kira gitu.

Kalo diliat-liat, ketika kita terus-terusan fokus sama kekurangan kita, kita nggak akan pernah bisa benar-benar bersyukur. Sekarang mungkin lo ngerasa : Duh gw item banget sih, duh gw gendut, duh gw kurus, duh gw pendek dan lain lain. Tapi lo nggak tau, di luar sana banyak orang-orang yang mengidam-idamkan menjadi seperti lo. Waktu gw di Jerman, bule-bule sana bilang orang Asia itu cantik-cantik. Pas temen gw nunjuk kayak apa yang cantik, dalam hati gw cuma bisa bilang "wah banyak yang kayak gitu di Indonesia". Sedangkan yang menurut gw orang Eropa itu cantik-cantik, ganteng-ganteng, tapi menurut mereka biasa aja. 

Sama juga kalo soal materi. Di sisi lain, lo merasa kurang banget. Uang jajan pas-pasan, nggak bisa ngemil iPad, nggak bisa makan sushi, nggak punya bb dan sebagainya. Ya ampun, lagi-lagi, di luar sana banyak yang makan sehari-hari aja susah guys :'(

Kita boleh liat ke atas, untuk memberikan motivasi ke diri kita supaya bisa jadi kayak orang yang kita lihat itu atau bahkan lebih baik. Tapi inget,itu  hanya sekedar motivasi bukan berarti harus jadi seperti dia. Inget aja, selama lo ngerasa "kurang" melulu, liat deh ke bawah. Liat ke orang-orang yang lebih nggak beruntung dari kamu, liat ke orang-orang yang tetep bisa tersenyum padahal dia sangat kekurangan. Contohnya kayak video ini :


Gw suka sekali sama karakter Nick Vujicic yang selalu happy. Dan lihat, dengan kekurangannya itu lah justru yang jadi kelebihan dia, mengispirasikan orang lain. Gw nggak kebayang lahir dengan keadaan seperti dia, gimana beban mental, gimana dia merasa minder, but he's not. Gw suka dengan cara dia nggak fokus sama kekurangannya, justru make fun of it. Inget, kita itu makhluk paling sempurna yang pernah diciptakan Allah SWT. Kita harusnya bangga dan bersyukur bisa diberikan kehidupan yang indah, dikelilingi orang-orang yang sayang sama kita, atau sama orang yang jahat sama kita. Tetep bersyukur, karena mereka lah yg bikin pribadi kita jadi lebih kuat. 

And now, gw enjoy aja nikmatin diri gw. Ternyata, orang-orang terdekat gw justru sayang sama pribadi gw yg seperti ini. Yang cerewet, childish, kadang bisa dewasa, tp kebanyakan bocahnya hahaha. (fyi, kalo lg ngambek, gw disogok permen, coklat, atau es krim juga udah refleks nyengir.... Gw juga nggak tau kenapaaaaaa). Florence temen gw sampe bilang, "If you are sad, that must be a real problem. You're a happy person." Gw seneng dia bilang gitu. Rasanya enak dan nyaman sekali kalo bisa jadi diri sendiri ;)

Btw, tentang temen gw tadi, setelah kita ngobrol tentang diri masing-masing, nggak lama dia jadian juga. Sekarang gw udah nggak pernah ketemu dia semenjak lulus SMA. Semoga dia baik-baik aja :)


Tips kecil dari gw : bangun tidur, langsung inget-inget hal yang bikin lo seneng. Bayangin orang yang paling kamu sayang lagi tersenyum ke kamu. Simply make yourself happy everyday. Insya Allah, kalo dari bangun tidur udah hepi, sehari ke depan kamu bakal hepi terus! ;)





You Might Also Like

3 comments

  1. Iya pen.. setuju, kita emang kudu bersyukur ama apa yg kita miliki, kalo nggak yah pasti namanya manusia maunya ggak ada abis2nya.. simple story.. keep writing :).. untuk kesekian kaliinya gw bilang blog lo bagus.. hehe

    ReplyDelete
  2. @sarah hehehe makasi ya Sarma. Lo juga tetep nulis yaa, gw udah bolong-bolong nih updatenyaa :'(

    ReplyDelete

DEAR MOMS

I decided to create a support community for Mom & family in February 2017. Because, we, MOMS, are forever learner. We need new mom-related knowledge, but also mom-related entertainment. Let's share inspirations and positive vibe to our motherhood! Find me at DEAR MOMS

BA-NA-NA

BA-NA-NA is my clothing line, together with @benakribo & @mahacakrie. Actually, BA-NA-NA is more to a concept store, rather than a clothing line. Youthful, Creative, and Timeless that's us. :)