and the adventure, begin! part 1 : mitfahr

Tuesday, October 11, 2011



Akhirnya ketemu bocah-bocah ini

Halo! Gw baru saja ngelakuin hal yang bisa dibilang gila untuk ukuran seorang gw. Iya, seorang Vendry yg ga pernah ke luar kota sendirian, kecuali ke Bogor. Dan beberapa minggu yang lalu, di negri orang, gw nekat keliling2 ke tempat yang sama sekali gw gatau kayak apa itu tempatnya. Jadi, waktu itu gw dapet 3 days off karena hari Seninnya ada public holiday di Jerman. Gw ga pengen di flat doang, pengen banget ketemu teman2 gw yang juga tinggal di Jerman. Ada Husain (Hanover), Gibong (Mannheim), dan Tombre (Karlsruhe). Akhirnya kita ketemuan di Frankfurt, karena lagi ada sport fest disitu, isinya orang2 Indonesia, kayak SkyBattle atau Bulcup gitu tapi dari kota2 yang berbeda. Sepertinya gw harus tempel di jidat kalo Jerman itu guedeeee bener. Dan kebetulan dari Hamburg-Frankfurt itu jauhnya amit2. Walaupun gitu, gw tetep pengen coba dan kurang dari seminggu gw sama Tombre ngerencanain ketemuan. H-beberapa hari baru fix di Frankfurt ketemuannya. Gw agak shock dengan tiket kereta yang lumayan menyita kantong dan agak ga rela ngeluarin duit segitu. Karena tujuannya mau jalan2 ke banyak tempat, jadilah temen gw nawarin yang namanya "mitfahr".

Mitfahr itu begini, misalnya gw dari Jakarta mau ke Surabaya nyetir mobil, tapi gw gamau pergi sendirian atau gw sayang bensin gw, misalnya. Lalu gw taro di websitenya yang memang khusus mitfahr untuk kasih penawaran ke orang-orang kali aja ada yang mau ke Surabaya juga. Nah orang itu harus bayar sejumlah uang ke gw. Untuk mitfahr ini gw kena 25 euro pas pergi, 35 euro pas pulang. Jauh dari tiket kereta yang mungkin diatas 50 euro. Bahkan ada juga yang kasih harga mitfahrnya 9 euro, kayaknya dia emang gamau cari duit, cuma pengen ditemenin aja, sayang gw ga dapet yang harga segitu. Nah kalo orangnya baik, dia bakal anterin kita sampe tujuan. Kalo lumayan baik, paling diturunin di tempat2 yang sangat umum, seperti central station. Kalo orangnya jahat, turunin di jalan tol. (ini asal, sumpah)

Pas pergi, gw dapet orang Jerman. Orangnya baik sekali, namanya Kang Daniel. Hari itu gw janjian di salah satu stasiun di Hamburg, sekitar 20 menit dari tempat gw. And it was 4.00 AM! Gila juga sih kalau dipikir2, pagi2 buta, cewe, asal Indonesia, tinggi badan dirahasiakan, bawa tas gembolan, jalan kaki menuju stasiun ditengah-tengah orang mabok dan muntah (serius ini). Nyokap gw shock setengah mati pas tau kalo gw nyobain mitfahr ini, mungkin doi ngebayanginnya gw bakal diculik atau apa. Sempet parno juga sih. Gw bermodal nekat dan muka sok cool aja naik kereta menuju stasiun yang gw sama sekali belum pernah kesana. Gw sempet ketinggalan kereta pertama dan akhirnya gw 10 menit telat ketemu Daniel. Thanks God, dia orangnya nice super. Jadilah gw masuk ke mobil dia, di dalam mobil itu ada 2 orang lg, orang India, sama orang campuran Thailand-Jerman. Senang ada temen ngobrol si Thailand ini, karena sepertinya dia seumuran gw jadi nyambung deh ngobrolnya. 

Perjalanan pertama, dari Hamburg-Frankfurt by car, mitfahr. Gw sampe Frankfurt 4 jam kemudian, dan ternyata panas di Frankfurt. Soalnya di Hamburg itu seperti Bogor, sering ujan bahkan pas summer. Selama dijalan gw sempet kaku selama 1 jam, karena gw nahan pipis. Gw bingung mau minta pipis dimana karena jalan tol itu luruuuuusssss terus, ga ada tanda2 belok. Samalah ya kayak di jalan tol kita.  Sampe akhirnya sampe di tujuan si orang Thailand, gw bilang, gw mau pipis wooooyyyyy (ga deng, ga gitu). Akhirnya gw pipis dan kali ini gratis. Soalnya pas sampe Frankfurt, gw pipis (lagi) di central stationnya tapi bayarnya 70 cents! hik nyesek.. Di Indonesia 2000 itu udah mandi, pipis 500, paling mahal 1000 deh.

Postingan kali ini gw fokusin ke mitfahr aja ya. Nah pas pulangnya lucu lagi. Temen gw, sebagai orang yg bertanggung jawab nyariin gw mitfahr, tiba2 dia ngomong : "kayaknya gw ga yakin nih sama orang yg sekarang. bukan orang jerman nih." Spontan gw langsung parno, takut diculik, takut dijadiin manohara dan segalanya. Kami sampe tebak2an, kira2 orangnya kayak gimana. Gw lupa namanya, semacam Obladi Oblada. Gw janjian dicentral stationnya kota temen gw (gw dari Karlsruhe pulangnya), dan gw larang temen gw pulang sampe gw ketemu dan masuk ke mobil mitfahr. Asli parno. Hampir setengah jam kita nungguin kok ga muncul2 tu orang, lagi2 parno. Gimana nasib gw kalo ga pulang hari itu juga? Karena besoknya gw uda kembali ke aktivitas biasa. Setelah nunggu lamaaaaaaa, ternyata yang punya mobil daritadi ADA DI DEPAN GW. Lagi ngobrol sama penumpangnya yang lain. Smarties.

Alhamdulilah ya Allah, ternyata dia orang Arab. Penumpang mitfahr lainnya juga kebetulan dari Arab, Madinah tepatnya. Jadi, gw semobil dengan 1 keluarga dari Madinah, yang ke Hamburg buat berobat, karena anaknya sakit. Ternyata mereka sangat sangat baik, dan alhamdulilah muslim. Gw ga pernah masalah sih sama yang namanya agama, tapi begitu ketemu yang sama2 muslim, atau sama2 asia, sama2 Indonesia, rasanya lega aja. Gw terharu banget, saat di rest area, gw dibayarin pipisnya! dan dibeliin kopi anget! bukan itu sih point pentingnya. Ini, pas di rest area, kita solat maghrib berjamaah, DI TROTOAR. Gila terharu banget gw, udah di trotoar, ga pake sajadah, diimamin langsung sama orang Arab. Merinding. Bersyukur untuk momen yang indah ini.

Abis itu kita lanjut jalan lagi, ada kali 4x berhenti. Karena dari Karlsruhe-Hamburg itu jauh banget. 7 jam!!! Gw sampe rumah itu jam 2 pagi, dan besoknya kegiatan jam 6 pagi. Terus gw ga bisa tidur sampe jam setengah 4 pagi, cantik kan? Besoknya jam 6 pagi itu, kegiatan project gw lagi2 ke luar Hamburg, hampir deket Denmark. Kebayang ya, berjam2 gw duduk LAGI di dalam mobil dan udaranya super dingin.

Di balik semua 'penderitaan' yang menyenangkan itu, gw seneng banget bisa ngerasain yang namanya mitfahr. Seandainya di Indonesia ada seperti ini dan terjamin keamanannya, gw rasa gw uda keluar kota terus buat numpang pipis. Well that's my experience. Maaf ga ada foto2, karena selama perjalanan gw cuma tidur, pipis, tidur, tidur, tidur. So, tunggu postingan selanjutnya, Dora eh Vendry The Explorer akan melanjutkan petualangan sotoynya di negri orang. Chauuu! :)

You Might Also Like

1 comments

  1. wah pengalaman mithfar gw ga sebagus u vend, maklum gw c di mobil adanya tidur setelah ngobrol sekitar 30 menit haha

    ReplyDelete

DEAR MOMS

I decided to create a support community for Mom & family in February 2017. Because, we, MOMS, are forever learner. We need new mom-related knowledge, but also mom-related entertainment. Let's share inspirations and positive vibe to our motherhood! Find me at DEAR MOMS

BA-NA-NA

BA-NA-NA is my clothing line, together with @benakribo & @mahacakrie. Actually, BA-NA-NA is more to a concept store, rather than a clothing line. Youthful, Creative, and Timeless that's us. :)